#iniruangkuKajian

Rencana Menabrakkan Pesawat Ruang Angkasa untuk Lindungi Bumi

Media Tata Ruang – Nasa atau Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat, dalam melindungi bumi dari asteroid yang berkecepatan  14.500 mil per jam berencana untuk menabrakkan pesawat ruang angkasa miliknya.

Batu ruang angkasa berdiameter 2,5 mil itu berpotensi memusnahkan peradaban manusia jika menabrak Bumi, atau  yang dikenal para astronom sebagai 1998 OR2 akan melesat melewati Bumi.

Pada bulan Juli tahun 2021, NASA akan meluncurkan pesawat ruang angkasa yang dirancang untuk ditabrakan ke permukaan asteroid tersebut dengan tujuan untuk membelokannya cukup jauh dari arah Bumi.

Double Redirect Asteroid Test (DART) akan menargetkan sepasang objek asteroid, kemudian membanting pesawat tersebut ke asteroid yang disebut Didymoons.

“Ini adalah kesempatan luar biasa untuk menguji efektivitas teknologi kinetik pada asteroid nyata,” kata Megan Bruck Syal dari Lawrence Livermore National Laboratory.

Sebelum pesawat ruang angkasa ditabrakan ke Didymoons, sebuah kamera kecil akan dipasang untuk memantau tabrakan tersebut.

“Ini waktu yang menyenangkan,” kata pensiunan astronot NASA Ed Lu, yang kini mengepalai yayasan B612, sebuah organisasi nirlaba yang didedikasikan untuk mendeteksi dan mendefleksi asteroid.

“Saya pikir DART akan menjadi demonstrasi yang luar biasa,” katanya.

Lindley Johnson, perwira pertahanan planet NASA, mengatakan saat ini ada 2.078 asteroid yang tercatat bisa menimbulkan bahaya bagi Bumi.

“Ada ratusan ribu asteroid di luar sana dan kami ingin memisahkan mereka untuk menjaga Bumi sehingga kami terus memantaunya dari waktu ke waktu,” kata National Geographic.

Daftar asteroid yang memiliki potensi bahaya tersebut, menurut NASA, akan menabrak objek apa pun dengan ketinggian lebih dari 140 meter (sekitar 459 kaki) yang diperkirakan akan datang dalam jarak lima juta mil dari Bumi di masa mendatang.

Lima juta mil terdengar sangat jauh, tetapi perubahan kecil dalam lintasan asteroid bisa saja dapat mengarahkannya ke jalur tabrakan dengan Bumi.

“Tugas kita yang paling penting adalah menemukan mereka dan mendapatkan katalog lengkap dari semua yang ada di luar sana, jadi kita tidak terkejut,” kata Johnson.

Rock space monster dua mil, bernama MU 1990, akan mendekat ke Bumi pada 6 Juni 2027, “Kami tidak ingin terhantam sesuatu sebesar itu,” kata Johnson.

Misi DART bukannya tanpa risiko, “Didymoons adalah asteroid dengan potensi berbahaya, jadi kami tidak benar-benar ingin memengaruhi orbitnya,” ujarnya.

“Kami tidak ingin secara tidak sengaja mendorongnya ke arah yang salah,” tuturnya.(*)

Tags
Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close