Uncategorized

Dwiyana: Penyelesaian Sengketa Lingkungan Hidup PT Chevron Pacific Indonesia Dinilai Tidak Efektif

Penyelesaian sengketa lingkungan hidup PT Chevron dinilai tidak efektif, karena ada satu lokasi sampai berulang 3 kali dilakukan survei inventori.

“Tentunya hal ini membutuhkan waktu dan biaya yang semakin besar, implikasinya akan membesar pula pada pengembalian dana cost recovery,” tegas Dwiyana, Kepala Seksi Pengaduan dan Penyelesaian Sengketa, Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan Provinsi Riau, menjawab Redaksi Amanah News, Senin (24/5/2021) terkait Audit Lingkungan wilayah kerja PT Chevron Pacific Indonesia (CPI) di Blok Rokan, Riau yang hingga kini masih menuai polemik.

Menurut saya, demikian Dwiyana menambahkan, BPK RI atau pihak/lembaga yg melaksanakan audit/ penegakan hukum harus jeli dengan kondisi ini.

Selain itu ada beberapa masyarakat yang lahannya tercemar limbah B3 PT Chevron, pada saat proses penyelesaian sengketa Lingkungan Hidup oleh PT CPI masyarakat tersebut disodori dan disuruh tandatangan pada blangko yang masih kosong, dengan segala intimidasi (tidak akan dibayar kompensasinya). Akibatnya,
masyarakat terpaksa menadatangani.

“Kesan saya, ini salah satu itikad tidak baik PT CPI, curang, dan tidak jujur terhadap masyarakat. PT CPI sengaja memanfaatkan situasi keterbatasan masyarakat dalam proses penyelesaian sengketa Lingkungan Hidup tersebut,” ujar Dwiyana.

Seperti diberitakan, Center of Energy and Resources Indonesia (CERI) kini menyurati Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Panjaitan dan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Siti Nurbaya Bakar terkait Audit Lingkungan Wilayah Kerja PT Chevron Pacific Indonesia di Blok Rokan Riau, khususnya yang berhubungan dengan kondisi tanah terkontaminasi minyak (TTM) di Blok Rokan, Riau.

baca juga Mirisnya Rakyat Blok Rokan Riau yang Diwarisi Limbah Beracun dari Operasi Chevron

Surat terbuka elektronik tersebut dilayangkan Direktur Eksekutif Center of Energy and Resources Indonesia (CERI), Yusri Usman guna mengonfirmasi tentang audit lingkungan wilayah kerja PT Chevron Pacific Indonesia (CPI) di Blok Rokan.

Yusri mengaku terkejut atas pengakuan Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kehutanan (LHK) Provinsi Riau, Mamun Murod bahwa Kemenko Marinves menginisiasi audit lingkungan oleh KLHK untuk wilayah kerja PT CPI di Blok Rokan dan sekitarnya pada 2020 lalu.

Selain itu, Mamun Murod juga membeberkan bahwa Dinas LHK Provinsi Riau tidak pernah terlibat dalam pembahasan rencana audit lingkungan hidup, pelaksanaan audit, dan penilaian hasil audit lingkungan hidup PT Chevron Pacific Indonesia.

“Ia juga mengaku bahwa lokasi TTM di Provinsi Riau yang berada di lahan masyarakat berdasarkan pengaduan yang diterima Dinas LHK Provinsi Riau sampai dengan awal April 2021, sebanyak 297 lokasi. Namun belum diketahui berapa jumlah volumenya, karena belum dilaksanakan pemuluhan fungsi lingkungan hidup,” beber Yusri dalam surat terbukanya

Tags

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close