#iniruangkuHeadLine

Tahun 2025 Es Puncak Jaya Wijaya Di Prediksi Hilang

Mediatataruang.com – Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) meminta komitmen penuh pemerintah daerah dalam aksi mitigasi dan adaptasi terhadap perubahan iklim. Peran pemerintah daerah dinilai sangat penting karena laju pembangunan di daerah sangat masif.

“Aksi mitigasi dan adaptasi perubahan iklim butuh komitmen politik karena harus dimulai dari kepala daerah yang diwujudkan dalam rencana pembangunan jangka menengah daerah (RPJMD),” kata Kepala BMKG Dwikorita Karnawati, Jumat malam, 6 Agustus 2021.

Dwikorita menyampaikan hal itu dalam diskusi webinar yang dihadiri Direktur Jenderal Pengelolaan Hutan Lestari KLHK Agus Justianto, Christoph Zellwenger dari Global Atmosferic Watch (GAW) World Calibration Centre, dan Martin Steinbacher dari Science Activity Center, Switzerland.

Dwikorita menilai pemerintah daerah harus mempersiapkan kemungkinan terburuk dari bencana alam serta dampak perubahan iklim. Bencana itu meliputi badai tropis, banjir, banjir bandang, longsor, angin kencang, dan kekeringan yang diprediksi akan lebih sering terjadi dengan intensitas yang lebih kuat. Lalu mencairnya es di puncak Jaya Wijaya Papua yang diprediksi oleh BMKG akan hilang pada tahun 2025 dan naiknya muka air laut.

Baca juga Indonesia Butuh Rp. 3.779 T untuk Atasi Perubahan Iklim

Ia menegaskan mitigasi dan adaptasi terhadap perubahan iklim sudah mendesak guna mencegah risiko dan kerugian yang lebih besar. BMKG mengingatkan upaya mengatasi persoalan perubahan iklim adalah tugas yang cukup menantang karena ini membutuhkan komitmen gotong royong dan koneksitas yang kuat dari level pusat hingga daerah dengan usaha-usaha yang komprehensif dan nyata.

Ia mencontohkan upaya itu meliputi lebih menggencarkan penghijauan secara tepat, pengendalian tata ruang secara lestari, pencegahan masif terhadap karhutla. Kemudian menggalakkan penggunaan energi terbarukan dan mengurangi penggunaan energi fosil, serta menerapkan transportasi dan pembangunan infrastruktur yang ramah lingkungan. “Jika komitmen hanya dilakukan satu daerah, hal tersebut menjadi kurang berarti,” ucap Dwikorita.

Ia menuturkan semua pihak harus membangun persepsi bersama bahwa perubahan iklim adalah sebuah kerisauan dan ancaman bersama yang juga harus dimitigasi bersama-sama. Sebab dampaknya tidak mengenal batas administrasi. “Masyarakat juga harus dilibatkan, tidak hanya pemerintah,” tutur dia.

Baca juga Skema Pemusnahan Hutan Melalui PP 23/2021

Dwikorita membeberkan sejumlah fakta yang dirilis World Meteorological Organization (WMO) bahwa suhu tahun 2020 menjadi salah satu dari 3 tahun terpanas yang pernah tercatat meski terjadi La Nina. Selain itu, temperatur rata-rata global permukaan Bumi saat ini sudah mencapai 1,2 derajat celsius lebih tinggi daripada tahun 1850-an.

Di Indonesia, lanjut Dwikorita, berdasarkan pengamatan BMKG, pada tahun 2020 merupakan tahun terpanas kedua dalam catatan dan pengamatan dari 91 stasiun BMKG yang menunjukkan suhu rata-rata permukaan pada tahun 2020 lebih tinggi 0,7 derajat celsius dari rata-rata periode referensi tahun 1981-2010.

Situasi tersebut, tuturnya, memicu pergeseran pola musim dan suhu udara yang mengakibatkan peningkatan frekuensi dan intensitas bencana hidrometeorologi. Salah satunya kebakaran hutan dan lahan yang tidak hanya dipengaruhi kondisi kekeringan ekstrem, tetapi juga menyebabkan peningkatan emisi karbon dan partikulat ke udara. “Saya berharap fakta-fakta ini dapat perhatian kita bersama guna mencegah pemanasan global makin parah,” ujar Kepala BMKG.(*)

Tags

Related Articles

2 Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close